Cara Menemukan Judi Online

Internet adalah sumber informasi yang luar biasa – baik dan buruk. Ini juga merupakan tempat bermain dengan kemungkinan-kemungkinan menguntungkan bagi calon penipu dan penipu berpengalaman. Selain pornografi, salah satu jenis konten paling umum yang dapat ditemukan di web adalah kategori penghasil uang. Dan menurut saya, seperti seks, uang memiliki daya tarik universal! Sekarang, hal ini menimbulkan segala macam potensi masalah, terutama ketika uang mudah dijanjikan. Tugas Anda, jika Anda memilih untuk menerimanya, adalah mempelajari cara membedakan antara proposisi penghasil uang yang sah uduk4d Dan saya dapat memberitahu Anda bahwa itu tidak otomatis semudah itu. Setidaknya itu tidak mudah jika Anda membiarkan diri Anda terpesona oleh janji akan sesuatu yang hampir tidak ada. Titik awal untuk mengatasi teka-teki ini adalah dengan menyadari bahwa keserakahan memainkan peranan besar dalam sifat manusia. Maaf jika terlalu blak-blakan, tapi sepertinya kita sudah diatur untuk itu. Anda melihat hal ini terjadi berulang-ulang kali – baik itu para wanita yang saling berebut pakaian terbaik dalam obralan gila-gilaan, atau orang-orang gila yang mengantri untuk mendapatkan keuntungan finansial dalam permainan uang piramida berotak rambut. Motivasinya sama. Sesuatu secara cuma-cuma – atau hampir tidak ada sama sekali. Dan keinginan itu dipicu oleh keserakahan. Jika Anda dapat menerima bahwa Anda mungkin memiliki kecenderungan bawaan untuk mencari jalan yang mudah, untuk mendapatkan uang dengan mudah – dan memperhitungkannya dalam pengambilan keputusan Anda – maka Anda akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk menilai berbagai cara menghasilkan uang secara lebih rasional. peluang. Ada dua penipuan umum utama yang terus beredar di internet. Salah satunya adalah skema “uang muka”, dan yang lainnya adalah skema “Ponzi” atau skema piramida. Yang pertama dicontohkan dengan penipuan “Nigerian Letter” – yang pada dasarnya adalah janji uang dalam jumlah besar sebagai imbalan atas “bantuan” untuk mengambil uang tersebut. Strateginya adalah dengan menyedot Anda ke dalam skenario sedemikian rupa sehingga Anda menjadi terikat secara emosional dengannya. Kemudian, ketika Anda diminta membayar biaya untuk mewujudkan sesuatu, Anda sudah ketagihan dan membagi uang Anda tanpa merengek. Tidak pernah terlihat lagi. Penipuan Ponzi dinamai Charles Ponzi yang mengemukakan ide baru untuk memikat investor dengan janji keuntungan yang sangat besar – dan membayar mereka dari uang investor baru. Pada akhirnya, tentu saja, investor terakhir kehilangan uangnya, dan semuanya terungkap sebagai penipuan total. Beberapa skema ponzi sangat kasar – seperti surat berantai aslinya. Anda mungkin mengira kita bisa melampauinya – namun hal itu terus muncul kembali. Namun, sebagian besar kini sudah lebih canggih, sering kali menyamar sebagai “investasi” dengan keuntungan yang luar biasa tinggi. Selama beberapa tahun terakhir ponzi tersebut telah mempertajam tindakan mereka, dan kini menampilkan diri mereka dengan situs web yang cerdas dan terlihat profesional – kata-kata yang masuk akal dan promosi penjualan yang menarik. Pengait utama, selain keuntungan yang dijanjikan, adalah biaya rujukan – jika Anda merekomendasikan orang lain. Dengan cara ini, ponzi modern dapat memanfaatkan kekuatan pemasaran viral di internet dengan cara yang mustahil dilakukan di era surat pos. Sekarang, saya tidak menentang orang-orang yang memainkan permainan uang (itu adalah uang mereka), asalkan mereka mengetahui aturan permainannya, dan memahami pepatah lama “pembeli berhati-hatilah”. Anda tahu, saya sangat berpendapat bahwa masyarakat harus diperbolehkan melakukan apa yang mereka suka dengan uang mereka sendiri – dan tidak ada birokrat yang memberi tahu mereka apa yang bisa atau tidak bisa mereka lakukan. Namun, ketika Anda menghilangkan pengawasan birokrasi, Anda harus mengambil tanggung jawab atas keputusan Anda sendiri, dan menyadari apa yang Anda hadapi. Jika Anda mengetahui risikonya, maka itu menjadi seperti perjudian – yang jelas bahwa ada pemenang dan pecundang. Dan saya tentu saja tidak menganjurkan negara mengkriminalisasi perjudian. Namun, nampaknya sebagian orang tidak dapat membedakan antara perjudian (dalam segala bentuknya), ponzi, dan investasi. Dan fakta ini sering digunakan oleh pihak berwenang sebagai alasan untuk membuat undang-undang untuk melindungi masyarakat dari diri mereka sendiri. Misalnya saja, sangat penting untuk membedakan antara skema ponzi dan perjudian. Dan itu seharusnya tidak sulit. Perjudian melibatkan pengambilan taruhan dalam permainan uang di mana terdapat aturan dan arahan yang jelas mengenai siapa yang menjadi pemenang. Keberuntungan adalah penentu utama dalam perjudian – dan ini dikelola dengan berbagai cara. Bisa jadi lotre, di mana angka-angka diambil dari sebuah tong; bisa berupa lotere dimana satu orang mempunyai nomor tiket keberuntungan; atau bisa juga balap kuda atau olah raga, di mana Anda memasang taruhan pada hasil perlombaan (di mana “bentuk” dan keberuntungan sama-sama berperan). Intinya adalah dalam perjudian, Anda tahu akan ada pemenang dan pecundang, dan Anda tahu cara menentukannya. Anda memiliki pengungkapan penuh, tidak demikian halnya dengan piramida atau ponzi. Jika ponzi disamarkan sebagai investasi, maka kemungkinan besar ponzi tersebut menawarkan keuntungan yang tinggi (untuk menarik keserakahan), dan menggunakan biaya referensi untuk membuat orang menyebarkan beritanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *