The (Tidak Jadi) Permainan Indah

Permainan

Football-permainan yang indah, atau jadi? Di bawah-kekuatan dunia cangkir dan Italia skandal pengaturan skor pertandingan telah menunjukkan bahwa keindahannya hanya kulit luarnya saja. Setelah tahun 1990, piala dunia 2006 adalah salah satu cangkir dunia membosankan yang pernah dimainkan. Jadi beberapa gol, begitu banyak kartu dan tentu saja ‘Zidane kepala-pantat’. Meskipun Matarazzi sama-sama bersalah, gagang kepala benar-benar tidak dapat diterima, terutama dari pemain yang “ALLAH” bagi banyak penggemar sepak bola. Semua favorit bawah dilakukan dan semua bintang gagal bersinar. Dalam semua itu adalah piala dunia untuk melupakan.

Lewatlah sudah hari-hari Maradona dan PELE ketika rata-rata 4-5 livescore itu dicetak setiap pertandingan. Saat ini, permainan telah menjadi terlalu defensif dan tim lebih memilih dikemas bidang pertengahan. Hal ini sangat lazim di Liga Premier Inggris yang ironisnya liga sepak bola paling “dilihat”.

Sesuai dengan berkonsentrasi pada keterampilan kerja sama tim dll, tim berlatih “diving” untuk memenangkan pelanggaran dan pura-pura melukai membuang-buang waktu. Hal ini biasa terjadi di Amerika Selatan di mana ironisnya paling pemain sepak bola “berbakat” dibesarkan.

Sebelas kartu kuning dan empat kartu merah di
Portugal-Belanda berbenturan piala dunia ini berbicara volume tingkat wasit hari ini. Tingkat ini terus menipis karena kebanyakan pejabat lakukan adalah untuk uang bukan untuk “baik dari permainan”.

Rasisme juga meracuni permainan. Samuel Eto’o, calon Player of the Year dicemooh dan suara monyet dibuat ketika ia memainkan pertandingan liga untuk Barcelona, ​​yang ironisnya juga dikenal sebagai “klub Rakyat”. rekan dan manajernya meyakinkan dia untuk terus bermain dan dia membungkam orang banyak ketika terinspirasi timnya untuk menang. Ini adalah alasan mengapa Afrika dan Amerika Selatan pemain tidak bermain di Inggris.

Lewatlah sudah hari-hari ketika Mara Dona digunakan untuk bangun satu jam sebelum pertandingan dan masih berada di starting eleven. Saat ini, tidak ada yang mengacaukan dengan manajer dan akan pergi dengan itu. Tidak ada pemain di atas manajer, namun ini telah terbukti mahal dalam banyak kasus. Bintang seperti David Becham dijual karena alasan pribadi daripada keputusan manajemen. manajer internasional sering “bertekanan” oleh para manajer klub, presiden klub untuk memasukkan pemain muda dari klub mereka sehingga dapat meningkatkan nilai pasar mereka. Hal ini menyebabkan pemain berpengalaman seperti Raul, Becham, dan Ruud akan dijatuhkan dari regu negara mereka. “Smart” pemain yang dibeli untuk nilai barang dagangan mereka daripada bermain permainan mereka yang sebenarnya dan “jelek” pemain sering ditampilkan pintu belakang.

merek terkemuka telah dituduh memproduksi “menarik” Sepakbola sepatu daripada orang-orang dengan kinerja yang lebih baik. Di topi sisi lain off untuk lumbung seperti Nike untuk mengangkat bakat seperti Robinho dan Ricardhino dari daerah kumuh Brasil dengan bantuan organisasi “Joga Bonito”.

Penetapan pertandingan Italia mengambil dunia terkejut. Multi-juta klub seperti AC Millan dan Juventus membayar harga yang berat untuk pertandingan memperbaiki, tapi longgar terberat adalah “PERTANDINGAN INDAH”.

Kurang satu berbicara tentang sepak bola India yang lebih baik. Wasit menghentikan pertandingan untuk menjawab ponsel mereka, skor tim lebih dari 100 gol dalam sebuah pertandingan, Brasil dari klub Tempo meninggal karena serangan jantung di lapangan dan tidak ada fasilitas medis segera dan berjalan pada daftar.

Apapun yang terjadi satu hal yang pasti; jika sepak bola membuat dunia berputar sudah pasti berputar dengan cara yang salah!

Leave a Reply

Your email address will not be published.